Diduga Nipu Ratusan Juta, Ustadz Kondang Palembang Dipanggil Polisi Ikuti Gelar Perkara Perdana.

Diduga Nipu Ratusan Juta, Ustadz Kondang Palembang Dipanggil Polisi Ikuti Gelar Perkara Perdana.
Foto: Mapolda sumatera selatan
SUMSEL
Senin, 02 Okt 2023  16:42

PALEMBANG, Aliansinews -- Terkait kasus penipuan dan penggelapan lantaran diduga menjual belikan tanah milik orang lain, sehingga mengakibatkan pihak korban mengalami kerugian uang hingga ratusan juta rupiah, oknum Ustat Kondang Solihin Hasibuan sebagai Terlapor dan beserta korban sebagai Pelapor, menghadiri gelar perkara perdana, di ruang Wassidik Polda Sumsel, Senin (02/10/2023).  

Sebagai pengacara dari korban Rosliana, Muhamad Kosasi SH mengatakan, telah menghadiri undangan gelar perkara dari pak Wassidik, terkait dengan laporan kliennya Rosliana, atas dugaan penipuan dan penggelapan yang dilakukan Solihin Hasibuan. 

“Apa itu penipuan dan penggelapan yang meyakinkan klien kami ini membeli tanah senilai Rp.180 juta an (lahan beserta rumah) type 36 luas tanah 10 X 10 Meter, dari Solihin Hasibuan. Solihin hasibuan ngomong ada tanah disebelah Izzatunah, makanya kline kami ini percaya  dan beliau juga sosok ustadz dengan akta di bawah tangan dan mereka ini tidak mengerti dan percaya saja karena beliau itu ngomong punya tanah. Setelah kami cicil beransur beberapa tahun sampai puluhan juta bahkan ratusan juta, datanglah pemilik tanah asli, itulah yang membuat kami gelisah, jadi kami mempertanyakan status tanah kami ini tanah siapa. Jadi kami nyicil ini dengan siapa. Bagaimana nasib tanah kami ini, bagaimana kalau yang punya tanah ini menggusur tanah kami. Yang kami tinggali selama ini dan huni selama ini, kami hidup disitu sehari-hari, atas kejadian itu lalu kami laporkan dugaan penipuan dan penggelapan ini ke Polda Sumsel pada bulan Januari 2023,” papar M Kosasi mewakili kliennya, ketika dikonfirmasi wartawan di Mapolda Senin Senin (02/10/23).  

Baca juga: Pelaksanaan DANA DAU di Kelurahan Megang Mergo Rejo Sudah Sesuai Dengan Aturan.

M Kosasi melanjutkan, dia dan kliennya datang memenuhi undangan gelar perkara untuk menjelaskan itu semua, dan harapannya pada pihak kepolisian agar kliennya  ini memperoleh keadilan. Karena kliennya hanya menuntut haknya.  

“Pemilik tanah yang datang yaini saudara Pikar, beliau ngomong bahwa ini tanah kami, bukan tanah Solihin Hasibuan, hingga kami bingung dan kaget, kami katakanan bahwa kami selama ini membayar tanah kepada pak Solihin Hasibuan, karena kami percaya pada pak Solihin Hasibuan. Solihin Hasibuan mengatakan saya punya tanah bayar dengan saya saja. Sementara itu pada gelar perkara pihak Solihin Hasibuan datang dan mengakui bahwa tanah itu bukan punya mereka, karena pak Solihin belum lunas pembelian tanah dari pak Pikar ini. tapi faktanya tanah belum lunas ini dijualkan oleh Solihin Hasibuan pada klien kami. Jadi sama saja menjual tanah orang lain pada klien kami,” beber pengacara korban ini. 

Masih menurut M Kosasi, yang mengikuti undangan gelar perkara ini yakni korban Rosliana selaku elapor, kemudian ada laporan lagi dari korban pelapor Walevi dan Muhammad Romi. 

“Ini sama laporannya. Ada 3 rumah dengan laporan berbeda-beda tidak menutup kemungkinan ada dugaan penipuan pada yang lainnya. Sewaktu melakukan dugaan penipuan dan penggelapan Waktu itu beliau Solihin Hasibuan sebagai Ketua Yayasan Izzatuna Palembang,” tambahnya. 

Baca juga: Massa Aliansi masyarakat Untuk Keadilan datangi kantor Gubernur Sumsel sebagai bentuk kepedulian nasib pekerja Tambang

Senada dengan itu korban Rosliana mengatakan, bahwa ia merasa kecewa, sedih dan marah bercampur bingung. “Tidak sesuai dengan janji kita mau melunasi pembayaran rumah juga tidak tau kemana, harapan dapat sertifikat rumah itu jauh, kerugian yang saya derita sekitar Rp.150 juta, sedangkan teman saya sekitar Rp.200 juta dan yang teman saya satunya lagi kurang lebih Rp.50 juta,” kenang Rosliana menyiratkan kesedihan. 

“Saya bingung ketika pak Solihin Hasibuan, off dari Izzatunah kita mau membayar bulannya itu kemana,  kami terbengkalai sedangkan saya mengangsur itu sudah 6 tahun. Dengan angsurannya Rp.1.250.000. kalau sudah 9 tahun berarti tinggal 3 tahun lagi. Karena pada 2021 beliau Solihin Hasibuan off harusnya  saya berapa tahun lagi sudah berhak mendapatkan sertifikat dan seharusnya saya sudah tenang. Tapi kenyataannya beda ketika ada yang mengaku pemilik tanah sebenarnya,” cetus Rosliana. 

Hal:
1
2
Berikutnya
Formasi Indonesia Satu Jaro Ade
TAG:
Undang undang konsumen perlindungan ustadz
Berita Terkait
Selengkapnya