Razia Pekat Tim Gabungan Gencar di Klaten, Petugas Ciduk 10 Pasangan Tak Resmi Yang Baru Asyik Ngamar di Hotel

Razia Pekat Tim Gabungan Gencar di Klaten, Petugas Ciduk 10 Pasangan Tak Resmi Yang Baru Asyik Ngamar di Hotel
Foto: Sepuluh pasangan tak resmi terjaring razia petugas gabungan saat ngamar di hotel di wilayah Klaten, Jawa Tengah pada Sabtu (25/11/2023).
SOLO RAYA
Minggu, 26 Nov 2023  10:35

KLATEN - Dalam menjaga kondusifitas diwilayah Kabupaten Klaten, razia penyakit masyarakat (pekat) terus digencarkan oleh petugas secara gabungan. 

Razia pekat ini aktif dilakukan petugas gabungan dari Satpol PP, Dinas Sosial dan TNI, hal tersebut digelar wujud dalam menegakkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 27 Tahun 2002 tentang Larangan Pelacuran dan Perda Nomor 12 Tahun 2013 tentang Ketertiban, Kebersihan dan Keindahan diwilayah Kabupaten Klaten. 

Giat kali ini tim gabungan menciduk sebanyak sepuluh pasangan tak resmi, merekandigerebek saat indehoy alias ngamar di hotel, ironisnya juga ada satu orang yang masih berstatus pelajar berusia 18 tahun sudah berani berbuat begituan. Mereka yang terjaring di hotel kelas melati. 

Baca juga: Dilaporkan Karena di Duga Tilep Dana APBDesa, Seorang Perangkat Desa di Muruh Klaten Mulai Ditahan Usai Penetapan Tersangka

"Pasangan selingkuh ini kita berikan sanksi pidana, yaitu wajib lapor selama 20 hari di kantor Satpol PP. Untuk yang pelajar belum bisa dimintai keterangan karena masih syok," kata Petugas Satpol PP Klaten Sulamto.

Razia pekat digelar untuk menegakkan Peraturan Daerah (Perda). Pada razia ini sasaran petugas adalah traffic light, kemudian hotel kelas melati dan taman-taman kota mulai dari arah wilayah area Prambanan sampai dengan daerah Delanggu.

Dalam razia kali ini, kata Sulamto, petugas gabungan juga mengamankan empat orang PGOT (pengemis, gelandangan, orang terlantar). 

"Sanksi yang kita terapkan untuk PGOT adalah kita serahkan ke Dinas Sosial untuk dilakukan pembinaan sesuai ketentuan," pungkasnya. (Mer/Ren) 

Baca juga: Kemplang Dana Proyek Embung Ratusan Juta, Perangkat Desa Alias Bayan di Muruh Klaten Akhirnya Menginap ke Hotel Prodeo

Formasi Indonesia Satu Jaro Ade
TAG:
Razia
Pekat
Hotel
Klaten
Berita Terkait
Selengkapnya